pedoman swakelola
pedoman swakelola

Akuntabilitas Kegiatan Pengadaan Melalui Cara Swakelola

agar kegiatan pengadaan secara swakelola tetap akuntabel, maka tiap tahapan kegiatan swakelola harus dan wajib dibuat laporan tahap demi tahap.

bukan hanya tahap kegiatan yang mengeluarkan biaya seperti rapat-rapat semata, tapi progress perkembangan kegiatan dan hasilnya dari sub-tahapan.

jadi ada laporan harian mingguan bulanan, hal ini untuk memastikan adanya kemajuan dan dapat dipertanggungjawabkan.

apakah tidak boleh hanya membuat laporan saat akhir saja? Bergantung pada kompleksitas swakelola itu sendiri, kalau swakelola tipe I yang sifatnya koordinatif dan bersifat singkat maka laporan hanya 1 saja ya ngga masalah.

tapi kalau pekerjaan yang relatif panjang waktunya dan scope nya luas, maka penting untuk membuat laporan rutin, selain memenuhi aspek akuntabilitas, juga memastikan kontrak swakelola terkendali.

Seperti apa formatnya? Tidak ada format laporan baku, keragaman kegiatan itu selisih variasi nya sangat luas, sesuaikan saja laporan yang anda buat dengan jenis pekerjaan memenuhi aspek 5W.

Semoga bermanfaat, salam pengadaan.

Swakelola
Sebelumnya Pelaku Usaha dan segmentasi berdasarkan PP UMKM Serta Keberpihakan Pemerintah pada UMK-Koperasi
Selanjutnya Teknik Menyusun Paket Pengadaan Pemerintah Menggunakan KBKI KBLI dan KBJI

Cek Juga

case 1

Konsolidasi Pengadaan, ternyata tidak susah?

Melanjutkan materi dari : https://christiangamas.net/konsolidasi-pengadaan-benarkah-susah/ kesulitan / susah melakukan Konsolidasi karena kita belum melakukan saja, ...

Punya pendapat terkait artikel ini? mohon berkenan berdiskusi, terima kasih

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Open chat
1
Hubungi saya
Halo, apa yang bisa saya bantu?
%d blogger menyukai ini: