Memaknai Produk Wajib PDN Pada PBJP + PP 29/2018 dan Permenperin

Pertanyaan terkait TKDN dan PBJP

masih ada sih sampai sekarang, perlu pemahaman dan saya dengan sabar menjelaskan….

 

Pesan WA ini masuk hari ini, masih relevan jadi artikel :

CG (saya)

PAS (inisial penanya)

 

PAS :

TKDN 40% itu untuk 2023 untuk Laptop,
WAjib semua sudah kah PaK C??

atau dalam pengaplikasian nya masih ada pengecualian untuk jenis laptop tertentu??

 

CG :

laptop sudah masuk produk wajib karena sudah ada produk dengan TKDN + BMP paling kurang 40% di TKDN.KEMENPERIN.GO.ID

karena produk wajib maka gunakanlah produk dalam negeri dengan persentase TKDN paling sedikit 25% ya

 

PAS :

BMP yg 15%nya , perlu di perhatikan gak Pak C?

CG :

 

Jadi gini

Tahap nya ada 2 dalam PBJ terkait PDN

  1. Cari tahu produk nya itu sudah ada minimal 1 yang sudah tkdn + bmp paling kecil 40%, bila jawabannya Ya maka produk tsb wajib beli dalam negeri

  2. Ketika kondisi di nomor 1 tadi jawabannya “YA” maka pada PBJP perlu mencari TKDN paling minim 25%, tapi tidak harus mencari produk dengan BMP yang 15%

berdasarkan kondisi diatas (1 dan 2) maka disimpulkan : Jadi untuk Laptop karena sudah ada produk dengan TKDN + BMP >= 40% maka  cukup beli saja produk sesuai kebutuhan dengan angka 25% TKDN

 

Demikian, semoga bermanfaat.

 

PAS :

Sebelumnya CARA PENYEDIA TAYANG KATALOG LOKAL DAN CARA PP & PPK MEMBELI DI KATALOG LOKAL
Selanjutnya Ketika Produk PDN sudah Wajib, mengapa TKDN saja yang diperhatikan dan BMP seolah diabaikan

Cek Juga

img 6639

Jasa Konsultansi Pengawasan dapatkah melalui e-purchasing?

E-Purchasing baik melalui katalog elektronik maupun toko daring secara definisi hanya dapat dilakukan untuk pekerjaan ...

Punya pendapat terkait artikel ini? mohon berkenan berdiskusi, terima kasih

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Open chat
1
Hubungi saya
Halo, apa yang bisa saya bantu?
%d blogger menyukai ini: