Ahli Pengadaan Pemerintah – Penggerak Penciptaan Nilai

Ahli Pengadaan Pemerintah Menciptakan Nilai Tambah, Bukan Sekedar Efisiensi

Pengadaan barang dan jasa pemerintah (PBJP) merupakan salah satu aktivitas penting dalam pengelolaan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN)/anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD). PBJP berperan dalam membiayai kegiatan pemerintah, seperti penyediaan barang dan jasa publik, pembangunan infrastruktur, dan program sosial. Oleh karena itu, PBJP harus dilakukan dengan efektif dan efisien, agar dapat mencapai tujuan pembangunan yang berkelanjutan dan pelayanan publik yang berkualitas.

Namun, efektivitas dan efisiensi PBJP tidak cukup hanya diukur dari aspek proses, seperti jumlah peserta, rasio harga penawaran dan HPS, atau waktu pelaksanaan. Efektivitas dan efisiensi PBJP juga harus diukur dari aspek hasil, yaitu nilai tambah yang dihasilkan oleh PBJP bagi bisnis dan masyarakat. Nilai tambah PBJP dapat berupa peningkatan kinerja, kualitas, inovasi, dan dampak sosial dari barang dan jasa yang diperoleh melalui PBJP.

Untuk menciptakan nilai tambah PBJP, diperlukan ahli pengadaan pemerintah yang memiliki kompetensi dan integritas tinggi. Ahli pengadaan pemerintah adalah orang yang memiliki pengetahuan, keterampilan, dan sikap profesional dalam melakukan PBJP. Ahli pengadaan pemerintah tidak hanya menguasai aspek teknis dan administratif PBJP, tetapi juga aspek strategis dan analitis PBJP. Ahli pengadaan pemerintah mampu melakukan perencanaan, pelaksanaan, pengawasan, dan evaluasi PBJP secara komprehensif dan berbasis data. Ahli pengadaan pemerintah juga mampu berkomunikasi dan berkolaborasi dengan berbagai pihak yang terlibat dalam PBJP, seperti penyedia barang dan jasa, pengguna barang dan jasa, auditor, dan masyarakat.

Ahli pengadaan pemerintah menciptakan nilai tambah PBJP dengan cara:

  • Menentukan kebutuhan barang dan jasa yang sesuai dengan tujuan dan prioritas pembangunan, serta mengestimasi nilai dan manfaatnya secara akurat.
  • Memilih metode, sumber, dan prosedur pengadaan yang paling tepat, transparan, dan akuntabel, serta memastikan persaingan yang sehat dan adil di antara penyedia barang dan jasa.
  • Menegosiasikan kontrak yang menguntungkan bagi pemerintah dan penyedia barang dan jasa, serta mengatur klausul yang dapat mengantisipasi risiko dan perubahan yang mungkin terjadi.
  • Mengawasi pelaksanaan kontrak secara ketat dan konsisten, serta menyelesaikan masalah dan sengketa yang mungkin timbul dengan cepat dan profesional.
  • Mengevaluasi kinerja dan dampak barang dan jasa yang diperoleh melalui PBJP, serta memberikan umpan balik dan rekomendasi untuk perbaikan di masa depan.

Dengan demikian, ahli pengadaan pemerintah bukan hanya sekedar mencari cara untuk menghemat biaya dan waktu PBJP, tetapi juga mencari cara untuk meningkatkan nilai dan manfaat PBJP bagi bisnis dan masyarakat. Ahli pengadaan pemerintah bukan hanya sekedar pelaksana PBJP, tetapi juga inisiator, fasilitator, dan konsultan PBJP. Ahli pengadaan pemerintah bukan hanya sekedar efisiensi, tetapi juga nilai tambah.

Sebelumnya Terkait dengan Persekongkolan dalam Tender/Seleksi yang berakibat pada Persaingan Usaha yang tidak Sehat
Selanjutnya Ahli Pengadaan Membeli Berdasar Identifikasi Kebutuhan, Bukan Berdasarkan Keinginan

Cek Juga

Berlakunya Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor 8 Tahun 2023 tentang Pedoman Penyusunan Perkiraan Biaya Pekerjaan Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat

Saat ini sudah terdapat Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor 8 Tahun 2023 ...

Punya pendapat terkait artikel ini? mohon berkenan berdiskusi, terima kasih

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Open chat
1
Hubungi saya
Halo, apa yang bisa saya bantu?
%d blogger menyukai ini: