manajemen konstruksi
manajemen konstruksi

Konsultan Manajemen Konstruksi

Pendahuluan

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2020 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 2 tahun 2017 tentang Jasa Konstruksi (PP 22/2020), “Manajemen Konstuksi” termasuk dalam Manajemen Pelaksanaan Konstruksi sebagaimana disebutkan dalam Pasal 51 ayat (1) PP 22/2020 yang berbunyi :

  • Manajemen penyelenggaraan Konstruksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 47 ayat (1) huruf e meliputi:
    • a. manajemen proyek;
    • b. manajemen Konstruksi;
    • c. manajemen mutu; dan
    • d. manajemen keselamatan Konstruksi.
  • Manajemen Penyelenggaraan Konstruksi adalah Jasa Konsultansi sebagaimana diatur dalam Pasal 1 angka 4 PP 22/2020 :
    • Konsultansi Konstruksi adalah layanan keseluruhan atausebagian kegiatan yang meliputi pengkajian,perencanaan, perancangan, pengawasan, dan manajemen penyelenggaraan Konstruksi suatu bangunan.
  • Dan Pasal 22 PP 22/2020 :
    • (1) Layanan Usaha jasa Konsultansi Konstruksi yang bersifat umum sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 ayat (2) huruf a meliputi:
      • a. pengkajian;
      • b. perencanaan;
      • c. perancangan;
      • d. pengawasan;dan/atau
      • e. manajemen penyelenggaraan Konstruksi.

Bagaimana lingkup tugas Manajemen Konstruksi?

Sebagaimana dituliskan dalam Pasal 51 ayat (2)  PP 22/2018 :

  • Kegiatan manajemen penyelenggaraan Konstruksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan meliputi:
    • a. inisiasi, perencanaan, pelaksanaan, monitoring danpengendalian, serta pengakhiran;
    • b. pengendalian biaya;
    • c. pengendalian jadwal dan waktu pelaksanaan;
    • d. pengendalian administrasiproyek;
    • e. pengendalian pelaksanaan kontrak;
    • f. pengendalian mutu Konstruksi; dan
    • g. pengendalian keselamatan Konstruksi.
  • Pembayaran Manajemen Konstruksi berdasarkan Peraturan Menteri PUPR Nomor 22/PRT/M/2018 Tentang Pembangunan Bangunan Gedung Negara (Permenpupr 22/2018) diatur dalam Pasal 25 ayat (5) atas prestasi dari tahapan :
    • a. Persiapan atau pengadaan penyedia jasa perencana
      sebesar 5% (lima per seratus);
    • b. reviu rencana teknis sampai dengan serah terima
      dokumen perencanaan sebesar 10% (sepuluh per
      seratus);
    • c. pelelangan penyedia jasa pelaksanaan konstruksi
      fisik sebesar 5% (lima per seratus);
    • d. pengawasan teknis pelaksanaan konstruksi fisik
      yang dibayarkan berdasarkan prestasi pekerjaan
      konstruksi fisik di lapangan sampai dengan serah
      terima pertama (Provisional Hand Over ) pekerjaan
      konstruksi sebesar 70% (tujuh puluh per seratus);
      dan
    • e. pemeliharaan sampai dengan serah terima akhir
      (Final Hand Over) pekerjaan konstruksi sebesar 10%(sepuluh per seratus)
  • Keluaran Pekerjaan berkaitan dengan Manajemen Konstruksi :
    • Tahap Perencanaan :
      • reviu desain untuk kegiatan yang memerlukan penyedia
        jasa manajemen konstruksi;
      • kontrak kerja manajemen konstruksi untuk kegiatan
        yang memerlukan penyedia jasa manajemen konstruksi.
    • Pelaksanaan Konstruksi :
      • Penyedia jasa perencanaan konstruksi dan penyedia jasa
        manajemen konstruksi untuk kegiatan yang memerlukan
        manajemen konstruksi dapat membantu unit layanan
        pengadaan barang dan jasa atau kelompok kerja unit
        layanan pengadaan barang dan jasa atau pejabat
        pengadaan dalam proses pengadaan penyedia jasa
        pelaksanaan konstruksi fisik
      • tahap perwujudan dokumen perencanaan menjadi bangunan gedung yang
        siap dimanfaatkan yang harus mendapatkan pengawasan teknis oleh
        penyedia jasa pengawasan konstruksi atau penyedia jasa
        manajemen konstruksi, dan pengawasan berkala oleh
        penyedia jasa perencanaan konstruksi. penyedia membuat laporan harian, laporan mingguan, laporan bulanan, dan laporan akhir pengawasan teknis.
      • membuat dokumen pelaksanaan konstruksi kontrak kerja pelaksanaan konstruksi fisik,
        pekerjaan pengawasan atau manajemen konstruksi
        beserta segala perubahan atau addendumnya;
    • Pengawasan Teknis Penyedia Jasa Manajemen Konstruksi berkaitan dengan manajemen pengendalian waktu :
      • a. pengawasan pada tahap perencanaan;
      • b. pengawasan persiapan konstruksi;
      • c. pengawasan tahap pelaksanaan konstruksi sampai
        dengan serah terima pertama (Provisional Hand Over)
        pekerjaan konstruksi; dan
      • d. pengawasan tahap pemeliharaan pekerjaan
        konstruksi sampai dengan serah terima akhir (Final
        Hand Over) pekerjaan konstruksi.
    • Pengawasan Teknis Penyedia Jasa Manajemen Konstruksi berkaitan dengan manajemen pengendalian biaya:
      • a. pengawasan persiapan konstruksi;
      • b. pengawasan tahap pelaksanaan konstruksi sampai
        dengan serah terima pertama (Provisional Hand Over)
        pekerjaan konstruksi; dan
      • c. pengawasan tahap pemeliharaan pekerjaan
        konstruksi sampai dengan serah terima akhir (Final
        Hand Over) pekerjaan konstruksi.

Kapan Menggunakan Manajemen Konstruksi?

Berdasarkan Permenpupr 22/2018 Pasal 47 ayat (4) :

Pembangunan Bangunan Gedung Negara untuk
bangunan bertingkat diatas 4 (empat) lantai, bangunan
dengan luas total di atas 5000 m2 (lima ribu meter
persegi), klasifikasi bangunan khusus, bangunan yang
melibatkan lebih dari satu penyedia jasa perencanaan
maupun pelaksana konstruksi dan/atau yang
dilaksanakan lebih dari satu tahun anggaran (multiyears
project) harus dilakukan pengawasan pada perencanaan
teknis oleh manajemen konstruksi

Pengawasan teknis yang dilakukan oleh penyedia jasa
manajemen konstruksi sebagaimana dimaksud dilakukan pada Pembangunan Bangunan
Gedung Negara dengan kriteria:

  • a. klasifikasi tidak sederhana dengan ketentuan
    jumlah lantai di atas 4 (empat) lantai dan dengan
    luas bangunan minimal 5.000 m2 (lima ribu meter
    persegi) untuk pembangunan baru, perluasan
    dan/atau lanjutan pembangunan bangunan gedung;
  • b. perawatan Bangunan Gedung Negara kecuali Rumah
    Negara untuk tingkat kerusakan berat dan
    perawatan terkait keselamatan bangunan;
  • c. Bangunan Gedung Negara klasifikasi bangunan
    khusus;
  • d. melibatkan lebih dari satu penyedia jasa, baik
    perencanaan maupun pelaksana konstruksi;
    dan/atau
  • e. pelaksanaannya lebih dari satu tahun anggaran
    dengan menggunakan kontrak tahun jamak.

Apakah Konsultan MK mendampingi Kelompok Kerja Pemilihan waktu Penjelasan dan Evaluasi?

Gamblangnya bila memperhatikan ketentuan Pembayaran Manajemen Konstruksi berdasarkan Peraturan Menteri PUPR Nomor 22/PRT/M/2018 Tentang Pembangunan Bangunan Gedung Negara (Permenpupr 22/2018) diatur dalam Pasal 25 ayat (5) atas prestasi dari tahapan :

    • a. Persiapan atau pengadaan penyedia jasa perencana
      sebesar 5% (lima per seratus);

Dalam hal ini untuk proses Pengadaan Penyedia Jasa Konsultan Perencana (Perancang) maka peran Konsultan MK diperlukan disitu, termasuk Penjelasan dan Evaluasi oleh Kelompok Kerja Pemilihan.

Kemudian :

  • c. pelelangan penyedia jasa pelaksanaan konstruksi
    fisik sebesar 5% (lima per seratus);

Dalam hal ini untuk proses Pengadaan Penyedia Jasa Penyedia Fisik/Pekerjaan Konstruksi, maka peran Konsultan MK diperlukan disitu, termasuk Penjelasan dan Evaluasi oleh Kelompok Kerja Pemilihan.

Hakikatnya Konsultan MK hadir karena proyek Jasa Konstruksi tidak mungkin di tangani oleh Pejabat Penandatangan Kontrak sendirian. Maka berdayakan Konsultan MK dan uraikan pekerjaannya sesuai dengan apa yang telah dibayarkan. Manajemen Konstruksi dalam situasi yang telah dijelaskan diatas “Harus” hadir, dan kehadirannya ini bukan cuma memenuhi syarat semata, tapi juga perlu dikendalikan kontraknya, jangan sampai Manajemen Konstruksi hadir namun tidak bekerja semestinya.

Demikian yang dapat disampaikan. Salam Pengadaan!

 

 

Konstruksi
Sebelumnya Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah dan Sanksi Administratif Daftar Hitam
Selanjutnya PPTK dan Jabatan Struktural

Cek Juga

Pembangunan Berkelanjutan

Aspek PBJ Berkelanjutan pada area Sosial

PBJ Berkelanjutan memiliki area pada : Lingkungan hidup sosial Ekonomi ketiganya perlu diimplementasikan secara harmonis. ...

Punya pendapat terkait artikel ini? mohon berkenan berdiskusi, terima kasih

Open chat
1
Hubungi saya
Halo, apa yang bisa saya bantu?
%d blogger menyukai ini: